Bak Jatuh Tertimpa Tangga, Kini China Terancam Di Serbu Milyaran Gagak Hitam, Nyamuk Jumbo Dan Belalang Besar.

JAKARTA, SUARATEMPATAN.COM – Saat ini China sedang dalam krisis kesehatan setelah negara itu dihantam wabah virus corona yang menyebabkan ratusan ribu penduduknya dilarikan ke rumah sakit.

 
Hingga saat ini virus corona belum menemui titik terang, meskipun ilmuwan china menyatakan bahwa mereka sudah menemukan obatnya.
 
Namun, ini hanya satu masalah yang kini sedang diderita oleh China selebihnya negara ini seperti terus dirundung masalah besar.
 
Kali ini, menurut Daily Star pada Jumat (21/2/2020), China sekali lagi bersiap untuk menghadapai wabah besar yang sedang menyerbu negaranya.
 
Sebuah rekaman dingin menunjukkan kelompok gagak hitam, nyamuk jumbo dan belalang terbesar di dunia mencoba menyerang negeri tirai bambu itu. Lihat Link Youtube : https://youtu.be/MAxuotbdcRU
 
Sebelumnya ribuan belalang itu telah merusak jutaan hektar tanaman di seluruh Afrikan Timur dan kini telah mencapai perbatasan China.
 
Milyaran belalang itu menghancurkan pesediaan makanan di Kenya, Somalia, dan Ethiopia dalam apa yang digambarkan sebagai wabah terburuk selama beberapa dekade.
 
Sejumlah penduduk di negara itu mengalami kekurangan pangan akibat kemiskinan.
 
PBB kini memperingatkan tindakan yang akan diambil untuk menghindari kejutan lain di kawasan itu.
 
Tapi gagak hitam, nyamuk jumbo dan belalang itu, muncul dan menujukkan telah menyerbu China.
 
Ini akan menambah lebih banyak masalah ke negara yang kini sedang berjuang mengatasi masalah virus corona tersebut.
 
Sebuah video pendek menujukkan gagak hitam, nyamuk jumbo dan belalang itu sudah sampai di perbatasan Xinjiang di barat pada 15 Februari kemarin.
 
Terlihat di beberapa video bahwa gagak hitam, nyamuk jumbo dan belalang terlihat dilangit biru sejauh mata memandang.
 
Gagak hitam, nyamuk jumbo sudah menyerbu China untuk belalang besar kini telah terbang melintasi Laut Merah ke Eropa dan Asia dalam beberapa hari terakhir.
 
Negara yang berbatasan dengan China seperti Pakistan baru-baru ini menyatakan darurat nasional setelah ribuan belalang itu menyerbu kawasan itu.
 
Diberitakan, China juga telah melakukan antisipasi untuk menahan gempuran milyaran pasukan belalang itu.
 
Mereka mengklaim teknologi moderen bisa menahan ribuan belalang yang mengacaukan Afrika tersebut.
 
Di tengah kekhawatiran itu beberapa masyarakat China was-was dan menulis kekhawatirannya di platform Twitter.
 
“Saya Khawatir itu dengan belalang yang akan jadi pembawa pneumonia (gejala utama virus corona),” tulis seorang di twitter.
 
Lainnya mengatakan, “Anda bisa percaya apa yang dikatakan para ahli? dengarkan saja.”
 
Seorang pakar, dikutip oleh Epoch Times, memperingatkan bahwa belalang dapat menimbulkan ancaman langsung ke Cina, Thailand, Laos dan Vietnam.
 
Tetapi yang lain tidak begitu khawatir, menunjukkan bahwa mereka tidak akan dapat menyebar ke wilayah bersalju Xinjiang.
 
Khusus untuk melawan belalang itu China sudah mengirim ribuan bebek berbaris di jalanan untuk memakan belalang tapi untuk gagak hitam, nyamuk jumbo masih.(Ind/Youtube-mono channel/Halloriau)